Web saya di-deindex Google. Gimana caranya Banding?

Ini kita2 aja yang tau ya, biar orang lain ngga usah tau… Cak siahh..

Jadi ceritanya tadi pagi jam 11, waktu itu saya baru bangun tidur, trs baca BBM dari sahabat saya Mas Anto nanyain gimana cara appeal web deindex Google. Saya bingung, karena saya sendiri belum pernah appeal yang web nya deindex, kalo appeal Google Disable Adsense pernah.

Saya sendiri aneh, kok web-nya Mas Anto deindex…

Iseng saya cek salah satu web saya, dan rupanya web saya pun deindex Google. Sakiitt banget rasanya, padahal web itu mau dijadiin project utama, tapi karena masih belum ada waktu, jarang saya rawat.

Nah yang tadinya keanehan ditujukan ke web nya Mas Anto, sekarang malah saya sendiri yang pusing planga plongo kok web saya deindex.

Ntar dulu… Deindex apa, jelasin dulu ke kita?

Oia lupa. Gini..

Kalo kamu punya web berumur dan kamu isi artikel, kamu rawat, misalnya bernama example.com, trs kamu cari di Google dengan kata kunci “site:example.com” maka kalo web nya sehat, akan tampil URL2 kamu, tapi kalo ngga muncul 1 pun itu web kamu istilahnya kena deindex dan ini bencana…

Jelas ya.. Lanjut..

Sekilas Mengenai Web Saya yang Deindex

Niche web saya tentang home improvement. Saya ngga ngerti alesan Google membuat index web saya hilang itu kenapa. Alesannya sih katanya pure spam.

Lihat image di atas tentang notifikasi yang saya dapat di akun WMT saya.

Katanya pure spam.

Padahal, FYI nih, web saya ini konten nya saya beli dari native English (US) dan panjang artikel-nya paling sedikit 500 kata bahkan ada sekitar 20 artikel yang memiliki panjang 1000++ kata.

Artikel asli hasil karya writer saya.

Saya juga belum pernah nyuntik backlink 1 pun, saya biarkan aja apa adanya, saya ngga pernah beli servis backlink, di WMT juga laporan inbound link hanya ada beberapa, bisa diitung jari, itu juga dari web2 umum.

Ngga ngerti deh kenapa deindex. Jadi kalo alasan de-index karena backlink ngga mungkin, ato karena artikel, ngga mungkin juga karena saya cek artikel nya belum di-publish di mana pun dan hasil karya writer saya.

Pure spam itu kaya gimana

Saya cari2 inpo yang masuk ke kategori spam apa aja…

Singkat cerita saya nemu pendapat bahwa keyword stuffing adalah salah satu spam. Nah mulai sedikit pencerahan, saya bilang. Saya memang sadar kalo artikel2 saya dijejali keyword2 yang berhubungan dengan artikel.

Begini maksudnya. Writer saya itu pintar, ia bikin artikel senatural mungkin, ngga ada yang namanya over optimized karena keyword utama.

Saya nya aja yang bodoh.

Saya riset di Google Keyword Planner tentang keyword2 apa aja yang masih related dengan keyword utama. Related keyword2 ini saya jejalkan tidak langsung ke dalam artikel, tapi ke dalam nama file gambar.

Pengennya, keyword2 yang saya masukan agar artikel terlihat lebih variatif dan ngga monoton. Tapi mungkin inilah penyebab web saya deindex (ini masih mungkin ya, belum pasti)..

Jadi misalnya gini.

Berhubung web yang di deindex niche nya tentang Home Improvement, ambil contoh keyword nya adalah ‘master bathroom design’ . Saya cek di Google Keyword Planner dan dapet keyword2 turunan. Keyword turunan itu misalnya ‘luxury master bathroom’, ‘master bathroom lighting’, dst sampe lenih dari 20 keyword turunan.

Yang lebih parah lagi adalah saya mem-variasikan keyword2 turunan tersebut. Contoh untuk kata kunci turunan pertama, yaitu ‘luxury master bathroom’. Lihat gambar di bawah ini:

contoh-kamar-mandi-mewah

Saya maksain tuh untuk mendeskripsikan gambar yang ada, misalnya saya buat jadi seperti ini ‘luxury master bathroom with black cabinet and large windows as well as cool lighting design ideas over bath tub’ .

Nah jadi panjang kan jatuhnya? Dipaksain pula.

Keyword itu kemudian saya masukan sebagai filename, saya masukan di bagian caption, saya masukan juga di bagian image alt tag. Lengkap sudah ‘penjejalan’ keyword untuk 1 kata kunci turunan.

Jadi kemungkinan artikel2 yang saya publish di web saya ini terlalu dijejali kata kunci kata kunci yang dipaksakan, sehingga membuat orang ngga enak baca. Intinya artikel2 saya over optimized, terlalu banyak kata kunci.

Gaya penulisan

mengenai gaya penulisan artikel, saya melakukannya seperti ini:

Judul

paragraf
gambar
paragraf
gambar
paragraf
gambar
paragraf
gambar
gambar
...
gambar

Akibatnya terjadi penyebaran ‘kata kunci’ di seluruh bagian artikel, memang kalo kata kunci nya masih berhubungan dan bisa diitung jari, masih bagus, tapi kata kunci yang saya sebarkan adalah kata kunci yang dipaksakan. Jadinya sama Google mungkin dianggap spam.

Oia, semua gambar yang saya publish di web itu saya kasih credit ke web sumber saya ambil gambar. Itu saya lakukan untuk sedikit meminimalisir komplen akibat DMCA.

Trus, apa yang mau dilakuin?

Saya mau coba dulu ngehapus2-in caption dan alt tag. Selain itu saya mau coba ganti theme dan ganti struktur penulisan jadi kira2 bentuknya seperti ini

Judul

paragraf
paragraf
paragraf
paragraf
galeri.

Sesuai template di atas, semua gambar mau saya rubah menjadi dalam format galeri, mudah2-an kalo dalam bentuk ini, Google ngga akan nganggap sebagai artikel spam, ya mudah2-an aja.

Ini masih progres konversi.

Kalo udah selese, saya mau banding agar web saya bisa kembali muncul di hasil pencarian Google. Nanti saya update web ini kalo udah ada hasilnya…

UPDATE 25 Maret 2015:
Saya sudah ajukan banding namun ditolak 🙁 Kalo begitu, artikel nya yang ada mau saya pake di domain lain tapi tidak dengan me-redirect domain ini ke domain baru, karena kalo di-redirect sama aja boong.

Ada yang punya pengalaman? Ikut komentar di bawah ya!

6 thoughts on “Web saya di-deindex Google. Gimana caranya Banding?

  1. kalo saya sih pernah de index masal, ada beberapa web yang pulih ada juga yang masih dianggap spam. web nggak ane apa-apain, biarin aja ntar juga pulih sendiri.
    😀

    untung-untungan juga sih mas, biasanya kalo abis banding 3 hari kemudian dapet balesan.. banding-banding aja nggak papa hehehe

    • Saya lupa mas, udh ga ada letter nya

      Intinya sih pastikan web nya sdh clean, no malware, no spam konten, no stuffing keyword dstb

      Setelah itu sampaikan / kontak webmaster sampaikan bahwa mas udh memperbaiki web mas, udh di cek 1-1 tdk ada konten yang melanggar dsb.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.